Miris guys

0 komentar

Neng CANTIK Banget (yey), tapi kok CASING-nya aja (wadezig).


Sesuai dengan judul. Alon tapi dalem'e mba yu.
Bakal gue inget dah itu kata-kata seumur hidup.

Kisah itu terjadi di Jalan Raya Pantura, Jawa Barat. Berawal dari dua orang pengamen yang mencari rejeki dengan modal suara sama gitar.

Perjalanan dari Kuningan menuju Kp. Rambutan. Perjalanan seorang mahasiswa yang sedang melakukan kewajibannya dalam melaksanakan PKL lalu pulang menuju rumah tercinta.

Gue udah terbiasa banget yang namanya pengamen mencari rejeki di bus. Tapi pengamen yang satu ini luar biasa sekali. Dengan suara yang pas-pasan, gaya udah kayak rock n roll, metal abis, tatto dimana-mana yang bertuliskan doa ibu (tapi boong!) dan yang terakhir syair yang dinyanyiin serem banget liriknya.
Selesei nyanyi, pengamen langsung mintain duit.

Flash back :
Kata temen sebangku bis gue, yang kebetulan dia temen PKL gue, sebut saja Mawar.
"Kalo naek bus ini, waspada pengamen. Pengamennya ini rada maksa. Jadi, lo harus siapin receh GOPE-an.
Jadi, ntr kita ganti-gantian aja ya ngasihnya." --- tips dan trik anak kosan.

Kembali ke cerita.
Pas pengamen yang ini adalah bagian gue buat yang ngeluarin duit tapi si Mawar yang ngasih.
Semakin lama semakin dekat, pengamen-pun menghampiri tempat duduk gue dongs.
Berhubung temen gue yang ngasih, yo wiss gue nyantai kan kyk di pantai, selow kayak di pulau.
Ternyata eh ternyata pengamen itu stuck di tempat duduk gue.

Sebut aja Dudung. Si Dudung ini mungkin agak kurang puas dengan pemberian dari temen gue. Alhasil si Dudung nagih duit ke gue-lah.

Dengan modal pake isyarat tangan, gue kasih tanda "gak".
Eh, langsung dah si Dudung mengeluarin kritik ekstra pedas berasa dia juri di Indonesian Idol.
"neng cantik banget, tapi kok casing-nya aja"

itu JLEB MOMENT (pake banget) guys.
Semua orang pada ngeliatin gue dengan muka kasian.
Ada yang nepuk-nepuk badan gue sambil bilang "sabar ya dek".
Bus-pun sampe berhenti.
Gue-pun cuma bisa melihat keluar jendela bus sambil merenungi diri.
Hujan pun turun.
dan timbullah kegalauan.
----(maaf, agak lebay)

So, kesimpulannya dari cerita gue.
Buat lo-lo pada yang berada di jalan raya pantura terus lagi naek kendaraan umum, gue saranin lo ke bank dulu. Trus lo tukerin ntu duit lembaran jadi duit receh, hha. Inget, selama perjalanan, posisi lo harus stand by please dan jangan tidur ato pura-pura tidur ato pura-pura mati. Buat para lelaki, kalo emang duit receh lo keabisan dan stock pengamen masih banyak, gue saranin siapin rokok buat ntu para pengamen.

Dan pelajaran yang gue ambil dari cerita ini adalah :
"JANGAN PERNAH LO MEREMEHKAN DUIT RECEH"


Salam super duper
chibi-chibi-chibi

qn-

»»  Penasaran nih GUE..

ALAY proses menuju pendewasaan

4 komentar

4L4y m0d3 0n ~

Banyak orang bilang kalo alay itu anak layangan yang berarti anak yang demen banget maen panas-panasan (baca : item), dekil, kumel, kucel, ( idup lagi, hha *becanda ). Tapi itu mungkin arti alay zaman dulu. Kalo pengertian alay zaman sekarang itu style-nya yang agak kurang sedap di mandang mata sama gaya bahasa yang dia pake itu bisa dibilang berbau majas hiperbola, merusak mata, aneh bin ajaib dan kata-kata yang gak masuk ke dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia.

Mereka punya alasan tersendiri buat berdandan gaya gitu. Salah satu alasannya ialah biar dibilang anak G4uL (baca: gaul) dan selalu bisa ngitutin trend zaman sekarang.

Ini nih contoh gambar anak alay. Cekidot ~bahasa alay (--")



»»  Penasaran nih GUE..