Ini "Emakku", Bagaimana "Emak"mu ?

Suatu hari, gue beserta keluarga gue menghadiri sebuah selametan rumah baru saudara gue. Ini mungkin emang udah tradisi di masyarakat kita. Selamaten rumah baru itu kalo menurut gue nih, bertujuan buat :
1. menunjukkan rasa syukur karena rumahnya akhirnya udah jadi
2. minta doa dari para tetangga biar rumah yang baru ditempatin ini selalu dilindungi oleh Allah SWT (amin)
3. sudah barang tentu berbagi kebahagian (baca : pamer dikit)
4. biar para tetangga bilang "Wooow" (maaf gue cuma bercanda)

Langsung ke TKP aja.
Jadi, setelah selesai pengajian, ceramah, memanjatkan doa and the bray and the bray and the bray akhirnya selesei juga acara selamaten itu.

Demi menghormati acara saudara gue itu, kita (gue + emak bapak + ade) menyisihkan waktu kembali untuk sejenak mengobrol dan berbincang dengan sanak family sodara gue itu. Setelah bla bla bla dan bla, muncullah rasa bosan pertanda kalau "aku ingin pulang".

Berikut sekilas cuplikan percakapan antara gue dan emak gue.




Gue    : "Ma, pulang yuk. Udah beres kan ?"
Emak : Nanti dulu. Sabar

Beberapa lama kemudian...

Gue  : "Udah yuuk, ma."
Emak : Iya, nanti dulu

Beberapa lama lama kemudian...

Gue  : "........."
Ade gue : "Pulaang yuk, ma. Hayuuuu"
Emak : Ntr dulu. Itu tuh bapak lagi ngobrol. Biarin aja dulu.
Gue + Ade gue : *nengok ke arah bapak gue*

Sesaat kemudian ....

Saudara gue : Naah, hayooo ini dimakan dulu semuanya. *ngeluarin nasi, sayur, ayam, kerupuk, telor ceplok, dan rekan-rekannya"

Kesimpulan : Nah, ternyata itu adalah alasan emak gue menunda untuk pulang ke rumah buru2. Hahahaa
Tapi kalo dinalar, emang wajar sey emak gue nunggu saat2 itu, soalnya emak gue datengnya dari pagi dan gue sama bapak gue dateng siangan. Pasti laper banget itu.

2 komentar:

  1. hoiiii,,, udah tak follow tuh blog nya,,, yuk maen ke blog ku :D

    BalasHapus