Jalan-jalan Ter-Absurd

Jalan-jalan.
Suatu kegiatan yang menyenangkan.
Bagi gue jalan2 kali ini sekedar buat menghibur diri gue dikala gue masih dan masih dicap sebagai ..........
aah, sudahlah gak perlu dibahas lagi.

Alhamdulillah, akhirnya ada juga yang ngajak gue jalan2. Sebut saja Mawar namanya.
Si Mawar ini lagi uring2an. Soalnya dia itu mendapat status sebagai mahasiswa tingkat akhir yang harus berjibaku siap menghadapi PROPOSAL, SEMINAR, SIDANG, dan SKRIPSI.

Syukur Alhamdulillah, gue berhasil sudah melewati itu.

Alhasil, si Mawar ngajak ke @america. Wuuhuu, siapa coba yang gak mau kesana. Gue antusias banget pas si Mawar ngajak kesana. Hari H pun tiba. Tapi siapa sangka tidak diduga. Hujaan turuuuun lagi dibawah payung hitam ku berdiri~~~~





Gagal! Batal! Gatot!    
Rencana demi rencana pun dibuat. Gak jadi @america soalnya event2 dihari berikutnya kurang seru lalu gue mencoba searching2 tempat yang lagi ada event. Jadi, kan berasa gimana gitu ya kalo dateng ke event2. Akhirnya kita merencanakan buat dateng ke tempat pameran foto yang ada di TIM (Taman Ismail Marzuki) dan rencananya juga abis dari TIM, bisalah kita mampir sejenak ke Planetarium.

Eeh, pas lagi googling masalah transportasi apa yang bakal kita gunain buat menuju kesana, nemulah website Planetarium dan ternyata hari Senin tutup karena hari Senin mas buat peristirahatan bagi si mesin. Ya, sudahlah cus gue langsung confirm ke si Mawar. Setelah berdiskusi panjang dan dalam tempo yang sesingkat2nya, kita ganti tempat. Bukan ke pameran foto. Tapi ke museum BI, hasil rekomendasi dari gue. Soalnya gue liat di tipi kyknya museum itu cucok banget. Penasaran jadinya. Kebetulan si Mawar juga belum pernah tuh kesana.

Detik itu berangkatlah kita.

Janjian di Stasiun UI. Sambil nunggu kereta dateng kita gelar tiker, buka bekel, sambil bincang2 hangat ditemani api unggun. Dikata kemping kali ya. Waktu terus berlalu. Udah hampir sejam lebih kereta jurusan Kota gak lewat2. Sabar sabar dan terus melanjutkan ngobrol.
Tut tut tut tut tut tutttttttt ...... !!! Wah, kereta dateng.

Akhirnya dateng juga si kereta ini.
Satu demi satu stasiun dilewati dan tibalah kita di stasiun Jakarta Kota.

-------

Sesampainya disana and the bray and the bray langsunglah kita ke museum BI. Onde mande tutup. Pager udah digembok. Menjawab rasa penasaran kita akhirnya kita nanya ke petugas yang lagi beberes di depan museum.
"Misi, pak. Boleh minta duit gak ?" #abaikan  
"Misi, pak. Ini udah tutup ya ?"
"Oh, iya. Besok baru bukanya", ujarnya
"Makasih ya pak"

Besok baru buka ? Oh, mungkin maksudnya itu tempat abis dipake buat acara tertentu kali ya jadinya ditutup dulu. Honestly, di dalam hati gue masih terdapat teki2 atas jawaban tersebut.

Trus mau kemana kita ?
Yo, wis mau gak mau kita memasuki wilayah museum Fatahillah. Di bawah terik matahari yang masih menyengat. Kita uring2an gak jelas. Keliling2 museum daerah museum. Dari pojok satu ke pojok yang lainnya. Nah, akhirnya nemu Museum Keramik diseputaran situ. Tapi kok sepi ya ?. Akhirnya kita nanya ke pedagang depan museum.

"Permisi, bu. Ini udah tutup ya ?"
"Oh, iya udah neng."
"Oh, makasih ya bu. Boleh minta makan gak bu ?" #abaikan


Sampai pada akhirnya kita duduk dibawah pohon rindang. Mengamati orang2 sekitar yang menikmati indahnya Museum Fatahillah. Ada yang lagi naek sepeda pake topi yang unyu2 gitu, ada anak kecil yang kakinya kejepit roda sepeda yang dikendarain sama kakanya sampai si anak menjerit2 trs orang2 pada ngerubungin si anak kecil *serius*, penjual yang nawarin dagangannya, pengamen biola yang asik memainkan biolanya untuk menarik perhatian si dermawan, para bule2 yang ditemani tour guide tapi ada juga yang gak dipandu sama tour guide, anak muda yang lagi mojok (re: pacaran loh hey pacaran), anak G4HoL yang cuma nongkrong2 aja, sampai pada akhirnya kita melihat pemuda skateboard yang lagi foto2 gitu, sambil berseluncur sama skateboard di undakan museum, temen yang lainnya mengambil foto. Jpret Jpret. Keren deuh.

Nah, akhirnya kita mengobrollah dengan abang2 penjual minuman yang saat itu juga lagi mengamati si pemain skateboard itu dan duduk dibawah pohon rindang itu juga. Kita duduk berdampingan sambil berpegangan tangan begitu mesranya. 


"Bang, ini tuh emang museum udah pada tutup apa gimana sey ya bang ?"
"Oh, iya. Emang pada tutup semua museum, mulai dari Museum Fatahillah, Museum Keramik, Museum Wayang, Museum Bank Indonesia. Semuanya pada tutup. Soalnya pemerintah kota Jakarta menetapkan kalo hari SENIN, semua museum di Jakarta TUTUP."
"OoooooooooooOOOoooooooooooo, pantes!"
"Beda lagi kalo di luar Jakarta, kayak di Bogor sama Bandung, museum libur hari JUMAT."

Wah, baru tau nih gue. Info penting. Kalo mau ke museum jangan hari Senin deh, gue saranin. Apalagi kalo rumah lo nan jauh dimato.

"Lagian, siapa juga yang mau ke museum hari Senin ? Kayaknya cuma lo doang deh sama temen lo itu ?"
pppppffffttttttttt -_______________-

Perbincanganpun gak berhenti sampai disitu. Akhirnya muncullah sesosok makhluk menghampiri abang penjual minuman ini. Dengan berbekal sok kenal so deket, kita ngobrol sama si abang sesi 2 ini.

"Abang tour guide ya ?"
"Iya, kok tau ?"
"Iya, soalnya abang telah memandu hatiku ke hatimu~~" http://www.emocutez.com #abaikan
"Soalnya tadi kita ngeliatin abang jalan sama bule."
"Oh, hehehe, iya"


Per-kepo-anpun dimulai....

"Abang disini tuh gabung sama komunitas gitu2 apa asal aja ngegaet si Bule ?"
"Enggak sey"
"Lah, trus cara jadi tour giude gimana bang ?"
"Jadi, kita tuh izin dulu sama pihak disini, gak asal. Disini tuh cuma ada dua orang tour guide doang"
"Oh, gitu"
"Selain ngeguide, kita juga mesti ngawasin ini tempat biar gak ada tour guide abal2"
"Emang kenapa gitu ?"
"Soalnya takut ada kasus kalo tour guide abal2 nanti pas ditengah jalan pas si Bule diajak keliling bisa mengalami tindak kriminal."
"Bener juga sey bang, kasian kan si Bulenya ya."
"Iya, selain itu nanti kalo si Bule kena masalah pasti kan dy ngelapor tuh sama pihak sini dan si bule dapet tourguide juga dari sini kan. Pasti ujung2 saya juga yang kena. Soalnya petugas taunya kita berdua doang yang bisa jadi tourguide."
"Oh, bearti abang kerjanya tiap hari dong ya ?"
"Oh, iya. Tiap hari. Bentar2 kenapa nanya2 sih ? Jangan2 wartawati ya ?"

Bentar, gue cape nulis. Istirahat dulu ya bentar 

..............................................................................................

"hahaha, gak bang. Cuma nanya aja. Trus cara belajarnya bhs inggrisnya gimana ?"
"Yah, modal nekat aja sih. Belajar2 bhs Inggris sama sejarah tempat ini"
"Ooooh."
"Oia, tadi saya sebenernya diajak minum2 loh di Cafe Batavia sama si Bule tapi saya gak mau."
"Lah, kenapa bang ? Enak kan padahal. Gratis lagi"
"Iya, gratis. Tapi saya kan dulu (mantan) karyawan situ. Trs saya keluar gara2 bla bla bla bla"
"hahahahaha, oh gitu toh."
"Asal tau aja ya. Harga kopi disitu tuh Rp 70.000 ribu loh"
"Wiiih, mahal banget"


Dari percakapan diatas dapat, gue bisa ambil hikmahnya, kalo lo mau mencoba sesuatu udah ambil nekat aja. Jangan pernah ragu untuk memulai dan buat anak jangan coba2. Camkan itu!


Perkepoan selanjutnya~~ 


"Upah jadi tourguide di sini lumayan loh. Bisa Rp 300.000/jam"
"Wedew. Lumayan banget itu mah. Trus tips2 jadi tour guide apaan bang ?"
"Pertama, kita mesti tau dulu dia dari Negara mana."
"ya, trus ?"
"Kedua, kita mesti tanya dulu si Bule tinggal dimana di Jakarta."
"Emang harus ya ?"
"Iya, soalnya daerah tinggal adalah penentuan dari upah kita nantinya."

Gue masih gak ngerti. Pasti lo penasaran juga kan. Lanjut.

"Jadi, bule itu kan biasanya suka tinggal di jalan Jaksa itu. Banyak bule tuh di sana.
Bule2 yang disana biasanya bule2 yang backpackeran. Yang fulusnya minim.
Soalnya harga tempat tinggal disana murah paling sekitar Rp 200-300.000-an.
Gimana nanti bayaran saya, kalo mereka aja bayar buat tinggal segitu, hehee.
Beda lagi kalo bule yang mampu bayar hotel Rp 1.000.000. Upah Rp 300.000 mah kecil

wong mereka aja mampu kok bayar sewa tempat tinggal sejuta rupiah."

Gue paham banget ini, maksud dan tujuan dari pengetahuan seorang tourguide tentang lokasi tinggal si Bule.
hahahahaa



Nah, abis itu si Bule tadi mulai mencari si abang ini buat melanjutkan wisatanya lagi soalnya si Bule abis makan + minum2 dulu tadi di Cafe Batavia.
Akhirnya si abang ini meninggalkan kita.


Kesimpulan dari Jalan-jalan Ter-absurd gue ini adalah :
1. Gue jadi tau mengenai informasi tutupnya museum pada hari Senin
2. Gue bisa tau mengenai job sebagai tour guide
3. Gue bisa tau tentang "Bule Jalan Jaksa"
4. Mungkin kalian yang susah move on bisa belajar dari anak kecil yang kejepit kakinya di roda sepeda kakanya tadi itu. Seketiba anak kecil yang tadinya teriak kesakitan, menjerit2, sekarang dia sudah bisa tertawa lepas hanya dengan duduk melihat kakanya yang asik muter2 naek sepeda di sekitar adiknya itu sambil menggoda dirinya. Padahal tadi dia tidak sengaja telah disakiti oleh kakanya sendiri. Benar2 anak yang mudah sekali move on~

30 komentar:

  1. Hahaha..keren juga nih jalan2nya. Tapi yang paling keren sih ternyata lo masih bisa ngambil hikmahnya itu... :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe
      Iya, jalan yang keren tapi gak jelas ujung2nya :O

      *uhuk-uhuk*
      Ya, memang seharusnya seperti itu. Setiap kejadian pasti ada hikmahnya. Salam super! *stay cool* :D

      Hapus
  2. asiik eh yang jalan2 hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ya lan.
      Sesuatu loh :)

      Bisa kali diajak jalan2 juga, lan #eh

      Hapus
    2. jalan2 kemana dong? ke klenteng :D

      Hapus
    3. Hahahaha
      Deuuh, tau deh yang abis ke klenteng.
      Awas kecantol sama yang sipit2 :p

      Eia, lan. Lagi nganggur gak ? Ada event nih.

      Hapus
  3. Balasan
    1. Hahaha
      Terima kasih

      Jangan banyak2 juga ngakaknya ntr kemasukan lalet #apadeh

      Hapus
  4. Balasan
    1. -________-, hahahaha

      Y4uD4h iQuwT 4kOeh Ay4n-4y4N SoR3 m4k4Ny4 Qaq444 3L, 4L, dUL

      Hapus
    2. Mklum masa2 alay masih berbekas #eh.

      hahaha
      Aduh, kaka el, al, dul.
      Nama saya bukan indro tapi kasino :))

      Hapus
  5. hah...?msak kopi 70 rb. gak asik donk scara gue penikmat kopi sejati.hehehe...

    slm knal by langit...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Widih.
      Penikmat kopi sejati. Laki Banget! :3

      Iya, bener kok langit. Si abang itu yang bilang.


      Salam super by qona asidakiah :)

      Hapus
  6. Hahaha kasian destinasi jalan jalannya pada tutup semua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha
      iya kasian banget :/ *duduk dipojokan*

      Hapus
  7. waaahh seru nih acara jalan-jalannhya :) salam kenal ka~~ aku readers baru nih hehehe


    mels at pandapavillon.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muehehehe
      Makasih lo mels (update) #eh :p

      Salam kenal juga :)

      Hapus
  8. Jiahhh.. Qonaa..Qonaa...
    Padahal tgl 4 nya saya juga ke Kotu. nah masalah libur-libur itu saya juga kurang faham. Agak kaget hari minggu museum2 pada buka, padahal dulu-dulu biasanya tutup klw hari libur.

    Nah kalau tentang cafe batavia iya emang mahal-mahal. kemaren terpaksa kesana gara-gara batre lobet #numpang ngecas. ;P
    Berhubung orng kere pesennya cuma jus.wkwk #itu jus harganya 45rb

    Ternyata ada bagusnya juga suka SKSD ya, jadi banyak tau. Saya sering kesana tapi ngga tau apa-apa.. #hihhi--buka aib..xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaahah
      haduh, kak lilililili ini.

      Gpp setidaknya bisa menikmati sejenak sebagai bangsawan gitu nongkrong di cafe batavia.

      Hehehe. Iya harus SKSD, recommended nih.

      Hapus
  9. wkwkwk,, kok ngenes bener liburanmu sih :P *pukpuk*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bah! hahahaha

      Iya, mba tis tis kasian oh kasian

      Hapus
  10. Kasihan yah si mawar... dimana2 jadi korban.. di koran, di musium di jalan..... (jaka sembung??)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ya kasian banget si Mawar.
      Sebenernya males juga sey temenan sama si Mawar itu #makin gak nyambung

      Hapus
  11. wakokwowk "bule jalan jaksa"

    BalasHapus
    Balasan
    1. ckckckkckc, hehehe
      Iya, bule jalan jaksa. Jadi tau kaan ? Iya kan, iya dong.

      Hapus
  12. dan hikmah lainnya adalah mahasiswa kere jangan berpikir beli kopi di Cafe Batavia kalau biasanya cuma ngopi di warkop sekitaran daerah kos-kosan mahasiswa.
    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi klo beli sekali2 gpp kok kakanya asalkan ada yang "traktir" aja (re : cari gratisan), hehehe

      Tapi tapi siapa juga ya yang mau netraktir --"
      (ngomong sendiri, ngerespon sendiri, haha)





      Hapus
  13. Haha...lucu - lucu dan kreatif tulisannya. Oh ya ka aku mau nanya caranya pasang emoticon di postingan itu gimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, ada Afrika. Afrika ada yang baru nih :))
      *apadeh*

      Hehehe
      Matur sowun afrika :')

      Dijelasin di G+ aja ya.

      Hapus