Terlalu Tega dengan Si Jomblo


Lagi lagi masalah jomblo. Sebenernya gue males banget nih nge-bahas masalah ginian. Tapi apa boleh buat. Hati berkata lain. Yaah, beginilah yang namanya hidup sodara2. Mong naon maneh teh -____- (maaf buat yang belum mengerti kalimat itu tadi, bisa ditanyakan kepada Pak RT setempat)


Hari Sabtu kemaren, gue sama temen gue, sebut saja Juminten namanya. Kemaren kita "mlaku-mlaku nang tunjungan", jalan2 maksudnya mencari darah segar auuu eh salah udara segar maksudnya. Lagi2 dan lagi, kita jalan2 cuma berdua saja. Romantis sekali tampaknya. Tapi mohon maaf, kita masih normal. Kita sama2 masih membutuhkan para jomblowan disana. Yuhuuu~.

Kebetulan ada sebuah event bagus di salah satu mal di Jakarta Selatan, Mall Pasific Place namanya *uhuk

Acaranya ini dimulai jam 13.30 WIB dan kita baru sampe di TKP hampir jam 13.00 WIB. Sesampainya di sana, sebagai calon menantu idaman  maka kita tidak lupa untuk solat *uhuk uhuk #kode #modus #mean #median.

Acara selesai jam 15.30. Cepet bukan ?. Emang cepet tapi gue sama Juminten ini bener2 kelaperan. Gegara kita belum makan siang. Yowis, kita memutuskan abis selesai acara, kita hunting makanan (yang murah secara disana mahalnya aje gile). Nah, akhirnya kita memutuskan untuk makan di daerah LA (Lenteng Agung). Kemudian kita menuju Stasiun Sudirman buat pulang. Badan setengah lemes sampe2 Juminten jatoh2 mulu pas jalan. Pengen ketawa tapi gak tega.



Akhirnya sampe juga di jalan menuju Stasiun Sudirman. Kita pun harus nyebrang jalan biar bisa masuk stasiun. Dan lo tau apa yang terjadi ? Beginilah ceritanya dimulai.

Tau dong kalo mau nyebrang ini mesti kudu hati2. Karena itu adalah tempatnya kendaraan berlalu lalang dari arah kiri maupun arah kanan. Dan tau juga dong kalo nyebrang juga harus tengok kiri kanan. Di saat gue sama Juminten nengok kiri, ada adegan yang pffftttt. Adegan yang kurang tepat.

Adegan itu adalah orang yang mengendarai mobil itu mempersilahkan kita untuk lewat. Tapi apanya yang pfffttt ? Iya, orang di mobil itu emang memperlambat laju mobilnya. Iya, gue tau. Makasih loh kakanya. Tapi ternyata.


"PRIA DI DALEM MOBIL ITU memperlambat laju mobilnya KARENA LAGI DISUAPIN MAKANAN SAMA PACARNYA yang duduk di sampingnya tentunya dan ARAH PANDANGAN SI PRIA itu NENGOK KE ARAH MUKA SI PACAR. AM AM YUMMY~"


Kira2 begitulah adegannya klo gue gambarin. Maaf, gambarnya kurang profesional

Sekali lagi bukannya mau berlebihan. Tapi masalahnya adalah adegan yang waktunya kurang tepat aja diliat oleh gue sama Juminten ini. Kalo tepat sey gpp. Monggo (tapi boong). Udah mana kita laper, trus ngeliat adegan gituan ditambah kita jomb** dan mereka naek mobil pribadi lagi, sedangkan kita naek kendaraan umum (re : kereta api tut tut) yang harus berjubel2. Kan bikin sedikit envy ya, hehe. Mungkin segitu aja yang gue bisa share sama lu lu olang. Bukan hanya cuma ceita aja kok tapi disini gue akan share juga tentang pesan2 moral.


Pesan moral :
Hai, para kaum2 non jomblo. Tolonglah hargai para2 kaum jomblo. Bimbingan mereka, ajak mereka berbagi kebahagian dan janganlah sering2 membuat envy mereka2 itu. Karena mereka juga punya hati. Tsaaah

Hai, para kaum2 jomblo. Mungkin gue cuma bisa bilang "Telor-telor ulet-ulet kepompong kupu-kupu, kasian deh lo". HAHAHAHA. Ehh, tapi itu kan termasuk buat gue juga ya :(

17 komentar:

  1. Hahaha...kasihan banget deh lo :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha
      Kasian banget ya gue. Jadi enak *loh

      Hapus
  2. kaka nya jomblo ya? kasian ih

    untung gue .. jomblo juga -_______-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ow ow.
      Enak aja. Gak dong woo. Gak salah lagi -___________-

      Hahaha --"
      Sabar yaa sabaar. Beginilah yang namanya hidup kaka el.

      Hapus
  3. Bahahahahahaha *cuma mau numpang ngakak aja sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. -_________-

      Numpang? Bayar!
      No gratis no more #apadeh --"

      Hapus
  4. ahaiii... nasib jadi jomblo, masak nggak di kasi toleransi sama kaum non jomblo

    BalasHapus
  5. kreatif skali dirimu, keep posting sist, mampir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, makasih loh kaka mrfzx :')

      Pasti!

      Baiklah, nanti mampir. Tunggu ya.

      Hapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saat itu pertama kumenggengam jari-jari seorang gadis. Merasakan kelembutan kulit telapak tangan. Adalah telapak kekasihku. Saat itulah aku bertanya, aku penggenggam jari-jarinya yang keberapa. Lalu ia menjawab, akulah yang pertama. Mulai saat itu, dengan diam-diam aku mulai mensyukuri bertahun-tahun kejombloan. Bertahun-tahun kegagalan cinta. So, enjoy aja dengan kejombloanmu. Hehehe...

      Hapus
    2. Wedeeeew. Berbagi pengalaman nih kakanya.

      Baiklah. Terima kasih suhu!
      Terima kasih atas wejangannya. Toss :')

      Hapus
  7. Haaaaaa??? Joooommmmbbbbllloooo? Jomblo? Jomblo itu apa? Jomblooo? *kill me

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha
      Sabar ka bass sabaaar. Legowo. Minum air putih dulu nih, tarik napas dalam2, hehe

      Hapus
  8. wkwkwk lucu amat sih nih blog, dr tadi ane sampe ngikik2 ngukuk.
    saran saya kamu Qona Asidakiah harus kunjungi blognya gradien mediatama. Ikutin lomba2 komedi cintanya. Aseli saya yg ngga gokil saja tulisannya bisa lolos disana, krn emang mengambil cerita yg bikin urat malu putus. apalgi kamu nih yg emang mukanya aja komik bangets. beneran jangan lupa yah. ikutan lomba nulis komedi, suerrr yakin saya kamu pasti lolos

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih loh mba windi. Jadi terbang loh ini. Hehehe

      Wah, Matur sowun sanget loh atas sarannya dan semangatnya mba windi. Aku jadi terharu :')

      Muahahaha, emang muka aku komik banget ya ? :p

      Hapus