Ada Apanya di Galeri Indonesia Kaya

Terkadang rutinitas yang menguras pikiran dan tenaga itu benar-benar cukup melelahkan. Tapi ada kalanya hal tersebut bisa tergantikan dengan cara … pergi ke suatu tempat yang kece punya !

Berhubung gue masih tinggal di Indonesia, jadi gue sempet-sempetin buat dateng ke acara macem ginian. Duileh lagu gue belaga bener. HEHE

Kemarin (2 Maret 2014), gue sama temen gue sengaja datang ke Grand Indonesia buat menghadiri pameran yang bernama …



“ GALERI INDONESIA KAYA ”


Di Galeri Indonesia Kaya ini bukan sembarang pameran yang biasa gue kunjungi. Tapi ini pameran berasa di zaman doraemon. Ya, pameran abad 21. Pameran masa kini. Zaman sekarang bisa gue sebut dengan zaman sentuh-sentuhan. Buktinya banyak gadget yang manja banget kalau mau “dipake” itu mesti disentuh. Aaauuu ~. Eeh, maksudnya touch screen loh. Jadi, di pameran Galeri Indonesia Kaya itu galerinya serba sentuh. 


Di sana sini penuh dengan sentuhan guys ~
dan yang paling penting pameran ini g-r-a-t-i-s !

Sekarang lo bayangin ya, serba sentuh-menyentuh dan g-r-a-t-i-s
 


Pertama kali gue datang ke  Galeri Indonesia Kaya, gue beserta temen gue langsung disambut sama penerima tamu digital yang berasal dari bebagai daerah. Keren ya, berasa masuk ke kondangan, HEHEHE.

Nih pintu masuknya guys~
Nanti di foto yang dibingkai itu, pas kita lewat nanti orang yang dibingkai itu akan bilang "Selamat Datang" sambil pakai baju adat dari daerah masing2. Kalau tiga orang mba yang kece itu mah orang beneran ya. HEHE




sumber : sini

Nah, abis disambut mata gue langsung tertuju dan mengarah ke wayang model mapping gitu.  Tau gak nih arti dari mapping itu apaan ? Mapping itu adalah ...... ya pokoknya begitulah, hehe. Susah euy jelasinnya. Model mapping ini gue pernah liat di acara ICAD 2013 sama ARTE 2013.

Berhubung foto gue kurang kece jadi gue lampiran foto yang ada di web-nya, HEHE




Kira-kira begini nih wayang mapping-nya. Nanti akan ada warna-warni gitu.
Gimana kece kan mba-nya ? *loh
sumber : sini
Sebelum gue mengintari galeri-galeri yang serba sentuh itu, gue ditawarin sama mba-mba yang kece yang memakai batik. Mba itu nawarin gue buat nonton pertunjukkan dan itu GRATIIIIIS !!! HAHAHA

Kebetulan pas gue kemarin ke sana, tema pertunjukkannya "Tari Serambi Mekah". Kali ini temanya serba nuansa Aceh. Yah, gue berharap waktu itu ketemu dengan para Teuku-Teuku yang tampan, HAHAHA. Tapi sayang sekali itu (belum) terjadi. Tepat jam 15.00, gue, temen gue, beserta orang-orang yang gak gue kenal memasuki aula pertunjukkan.






Nih gue kasih unjuk aula dimana gue duduk *uhuk*, sumber sini

Audience disuguhkan dengan para penari yang menampilkan beberapa tarian. Pertama itu tarian Ratro Tring. Mereka menari pake bambu gitu, modelnya kayak tari-tari aceh gitu deh. Terus yang kedua gue disuguhkan dengan tari dzikir dilanjut tari anak-anak terakhir ditutup sama tari seudati. Nah, waktu penampilan terakhir, para penonton diajak gerakan tari aceh. Jarang-jarang kan penonton diajak ikut tari bareng diiringi sama sinden khas Aceh lagi. Kece bingits guys ~






sumber : kamera pribadi temen gue





nih para penari yang telah memuaskan mata kita

Kelar menonton pertunjukan gue dan temen gue langsung pengen buru-buru keluar soalnya kita pengen foto-foto gaya ababil. HAHA. Eeh, gak deng tapi pengen nyobain galeri yang serba sentuh. Sentuh senggol sana sini, aauu ~

Hal pertama yang pertama kali bikin gue penasaran adalah adanya mainan tradisional bin modern. Iya, di sana ada permainan congklak. Tapi lewat digital. Ternyata beneran ada ya permainan congklak pake disentuh-sentuh gitu.




Itu gue lagi maen congklak digital tapi pelis jangan fokus sama model-nya ya. HEHE

Nah, bukan hanya congklak aja yang cara mainnya "touch screen". Tapi bermain musik juga dengan cara touch screen. Selain bisa main, kita juga bisa bikin lagu dari alat musik tersebut yang tentunya alat musik tradisional. Gak juga bikin lagu aja, tapi juga bisa sekaligus di share sekaligus di update di jejaring sosial. Pengertian banget ya yang bikin pameran ginian. Tau banget selera anak muda zaman sekarang yang dikit-dikit update. Update kok dikit-dikit. HEHE




Kira-kira beginilah ilustrasinya,  sumber : sini
Sering denger kan terkadang suka ada yang ngomong segede gaban. Nah, ternyata ada buku segede gaban beneran. Ini buku apa ya. Gue kurang tau ini buku apaan. HEHE. Tapi kalau diliat secara seksama, tulisannya kayak semacem tulisan jawa gitu deh. Tulisan sastra.






skripsi pun rasanya kalah tebal dengan buku ini




eksis dulu guys walaupun sebenernya gue pake simPATI *apadeh*





Cilukba ! Ini kira-kira suasana galerinya. Modelnya kece gak ? KECE GAK ?!!





Kira-kira beginilah desain galerinya. Indonesia banget.

Pokoknya ada lagi deh bermacam-macam galeri yang heboh abis. Gue gak bisa jabarin semuanya ya guys. Yang pasti gue apresiasi banget tentang Galeri Indonesia Kaya. Tapi ada salah satu yang paling terkesan waktu gue ke Grand Indonesia. Yang paling amat sangat terkesan adalah ....

Banyak yang pake nana gemes


 sumber : sini

18 komentar:

  1. keren juga ya. jd semua bisa di sentuh-sentuh gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, ho oh.
      Iya, sentuh-sentuh gitu deh

      Hapus
  2. wah qon belom sempet kesini nih. harus pake id card ya qon? boleh foto2 pake kamera ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, hayo lan buruan dateng ke sini.
      Tapi ajak gue ya abis itu lo traktir gue ke magnum cafe ya. HAHA :p

      Klo mau nonton pertunjukkan mesti pake id card, lan. Nanti dikasih mba-nya yg kece kok, hehe. Tapi klo mau liat galerinya mah gak pake id card. Ooh, boleh banget kok, lan.

      Hapus
  3. wah kerentuh melodi alunan daerah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali. Ke-ren.
      Gue aja sempet bikin lagu dari alat musik itu. Pengen dishare tapi aneh banget lagu karangan gue --". HAHA. Gak jadi deh.

      Hapus
    2. haha share ajakali, kira2 masih ada gak ya,,

      Hapus
    3. HAHAHA
      jangan fulgonso jangan lakukan itu *apadeh*

      Kurang kece euy lagu karangan gue.

      Hapus
  4. Keren, pengen kesana kalau ga jauh sih hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo cibay yang tinggal di kota sebrang *eh*
      Wah, gak jauh kok. Deket kalo dari Depok, Jawa Barat :3, heeh

      Hapus
  5. Hahaha, namanya juga di Mall jadi mungkin banyak yang pakai nana gemes buat sekalian tebar pesona? :D

    Mungkin juga itu gunanya ada Galeri Indonesia Kaya, supaya para pemakai nana gemes itu juga tau budaya negerinya sendiri terutama tentang pakaian tradisional yang tentu saja bukan nana gemes. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. HEHEHE. Iya ya. Namanya juga mall. Apalagi mall di kota metropolitan ya. Lieur :))

      Wah, bisa jadi itu ya. Tujuan terse-lu-bung dibalik adanya Galeri Indonesia Kaya.

      Hapus
  6. keren, main congklak bisa digital gitu. kapan yaa main engkle juga bisa digital kayak gitu juga wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHAHA
      Masya Allah :3
      Tapi bisa juga nih idenya. Bisa ancur monitornya :))

      Hapus
  7. Wuih, gue udah liat ini di web-web dan emang pengin banget ke sana. Emang ada waktu-waktu tertentu gitu ya? gue pikir bebas ajaa. Huhuhu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. holla adiii.
      gak juga sey, di. Itu kapan aja waktunya bebas (untuk yang galerinya). Tapi kalo mau nonton pertunjukkannya ada jadwalnya gitu

      Hapus
  8. Keren nih... gue berharap supaya di negara-negara lain terdapat Galeri Indonesia Kaya. Cuma untuk memperkenalkan bahwa Indonesia itu benar-benar kaya, baik dalam segi budaya atau apalah. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin aamiin
      Terutama di negera tetangga ya. Bikin dah tuh. Biar gak dioplos karya gitu. Duileh bahasa gue dioplos, gak nyambung ya, HAHA

      Hapus