Mereka yang Beroda Dua edisi Klakson

Eeh, lebaran ya ? Mohon maaf lahir dan batin buat kamu yang kenal aku atau aku yang belum kenal kamu atau kamu malahan yang belum kenal aku *gaje*


Ini adalah pengalaman gue yang pertama sebagai pengendara motor. Bukan apa-apa. Tapi baru kali gue pertama kali memutarkan roda motor sendirian ke daerah Jakarta. Selama ini kalo ke arah Jakarta sono, gue lebih sering menggunakan Transjakarta, kopaja, atau kereta api, atau digonceng. HEHE

Kenapa ?

Itu karena menurut pengamatan gue selama ini, pengendara yang menuju arah Jakarta itu cukup mengerikan. Salip kanan, salip kiri itu sudah biasa. Mungkin di kota-kota kalian juga seperti itu. Tapi yang bikin kondisi cukup mengerikan itu adalah KURANG SABARAN !! Segala cara mereka lakukan biar cepat sampe tujuan.

Begini ceritanya .

Alhamdulillah, percobaan pertama gue cukup bisa dibilang cukup baik. Setidaknya jalanan lancaaaaaaaar walaupun terkadang macet-macet dikit. Yah, namanya juga kota Jakarta ya. Gak macet gak rame !  Hhe

Di lampu merah adalah tempat berkumpulnya orang-orang yang jiwa emosionalnya memuncak. Malam itu, tepat dibelakang gue seorang pengendara motor membunyikan klaksonnya padahal tepat lampu menunjukkan warna merah.

Tiiiiiiiiiiiiiiiiiiin tiiiiiiiiiiiiiiin” begitulah bunyinya.

*nengok itu orang lewat kaca spion*, tindakan gue.
Dalam hati berharap kali aja cakep orangnya *loh. HAHAHAHA

Tin tin tin tin”, eh klaksonnya bunyi lagi.

Gue cuma berbicara dalam hati "Hello, snap snap snap ... Lampu masih merah keuleus"
Tapi berhubung hawa (masih) lebaran, gue berbicara dalam hatinya menjadi “Astagfirullah”. HEHE. Sok iye ya.

--

Hal yang menjadi pertanyaan gue selama ini adalah :

“Apa motivasi pengendara motor sering membunyikan klakson di saat lampu lalu lintas masih menunjukkan warna merah ?”

Gue tau mungkin itu orang lagi buru-buru tapi gak usah berisik juga keuleus. Buat kamu atau dia yang sering membunyikan klakson di saat lampu masih berwarna merah, gue punya pesan. Begini :

Dear kamu yang entah itu siapa,

Kalau lampu masih berwarna merah lebih baik tidak membunyikan klakson
Aku tau kok klakson motor kamu itu berbunyi “tin tin tin
Sama dengan klakson motor aku yang berbunyi “tin tin tin
Jadi, berhubung bunyinya sama yaudahlah gak usah dibunyi2in gitu
Kan jatuhnya norak

Aku tau kamu itu mungkin sedang terburu-buru.
Tapi bunyi klakson motor kamu itu sangat mengganggu.
Kalau mau cepat-cepat meluncur pas lampu hijau nyala
Yaudahlah ya mending motor kamu disamping motor aku
Biar kita bisa berjalan beriringan dan berjalan bergandengan, ciyee


Kita sama-sama pengendara motor
Aku tau kamu mungkin sedang letih ingin cepat-cepat sampai ke rumah
Tapiiiii ..
Aku pun juga begitu
Toh pas lampu berganti warna menjadi hijau
Kamu bisa menyalip aku dengan cepat
Tapi aku mohon jangan nikung aku dari belakang *lah, ini ngomongin apaan deh. HAHA


Cukup sekian dan terima kasih

---

Menurut gue, klakson itu dibunyikan pada hal-hal tertentu saja. Misalnya :
1.              Di gang, suka banyak anak kecil main yang tanpa ada orang dewasa yang menemani. Hey, orang dewasa, awasinlah itu anak kecil. Jangan sibuk pesbukan twitteran mulu, hehe. Bunyikan klaksonmu !
2.              Lagi di jalan raya, ada seorang pengendara tepat di depan kita, dia lagi sibuk pegang hape touch screennya sambil nyetir. Iiiih, keren kali orang yang kayak gitu. Keren dari Hongkong !  Pffft. Bunyikan klaksonmu !
3.              Ada dua buah motor yang jalan beriringan terus dua orang itu pade ngobrol. Ribet banget emang itu orang. Kalau mau ngobrol mending ngoncengan aja deuh sana duaan. Pfft. Bunyikan klaksonmu !
4.       Ada cabean-cabean sambil bercanda terus menyebabkan yang nyetir jalannya suka-suka diye. Bunyikan klaksonmu !


Jadi, tolong gunakan KLAKSON DI SAAT YANG TEPAT YA !

Bukankan begitu kakak Briptu Eka Frestya ? :D



      

9 komentar:

  1. Setuju qon.
    Kesel banget sama orang yg ga sabaran kek gitu. Maen bunyiin klakson sesuka dia. Huft.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dia pun terpancing emosi

      Iya, mia. Mentang2 itu motor punya dia. Dia bunyi2in terus klaksonnya. Gak sopan ! hehe

      Hapus
  2. Setuju bgt! Mana pernah ada ceritanya traffic light di Indonesia bisa hening, nyantai, dan gak keburu2. Bawaannya pengen emosi mulu kalo liat jalanan di negeri ini. But, mogimanalagi-__-

    Salam dari Galassia del Sogno

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHA
      Dia pun juga ikut terbawa arus emosi :)))

      Sabar nak rosiy sabar. Aku aja sabar tapi boong :))

      Hapus
  3. Kalo soal klakson, menurut gue anak Bogor lebih beringas kon -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang iya ya ?
      Tapi selama gue di Bogor kmrn, kyknya kalem2 aja, hehehe. Apa perasaan gue doang ya

      Hapus
  4. Ajeb banget. baca sampe akhir dapet bonusnya juga. hihihi :D
    Ane pernah bunyiin KLAKSON banter banget waktu nyalip cabe2an. bayangkan 4 orang naik motor 1. buju buset dah... jangan ditiru yakk.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Lumayan ya buat penyegaran mbak2nya :D

      Gak kok gak ikut2. Maklum inget umur juga, pffftt

      Hapus