Indonesia butuh Pakar Bahasa Gaul !

Bisa dibilang prihatin apa gak ini ya ?
Kondisi kayak begini ini sepertinya agak berbanding lurus antara PRIHATIN dengan KREATIF.

Kondisi yang dimaksud itu kondisi dunia perbahasaan bagi Bangsa Indonesia.
Coba deh mari kita inget2 lagi slogan di bawah ini :


Menurut gue, bangsa Indonesia itu kreatif loh. Buktinya masyarakat kita terutama para anak muda mudi bisa membuat bahasa2 gaul abis a.k.a terlalu gaul sehingga bisa menyebabkan alay berkepanjangan. Tapi aneh bin ajaib itu bahasa bisa booming sampe2 sempet jadi trend topic di salah satu sosial media. Sungguh ironis.

Beberapa contoh bahasa gaul itu ini nih :
ciyus ? miapah ? - lagi heboh banget ini bahasa
cekidot
ahaide...
terus gue harus bilang wow gituh ?
yakali
iyuuuh, kamseupay
..... boyyy
cie cie cie cieeeee



Itu beberapa bahasa yang gue tau. Sebagai manusia biasa, gue juga pernah mempraktekan itu bahasa di dunia nyata. : D. Cuma sekedar buat menghibur gue doang kok, gak lebih. 

*cuplikan beberapa adegan*

x    : bla bla bla bla ....
gue : "ciyuuuus ? miapaaah ?"
x     : itu bahasa apaan sih ? kok orang pada ngomong kayak gitu ?
gue : itu tuh artinya bla bla bla bla bla bla ........

y   : ahaide itu artinya apa sey ?
gue : ahaide itu artinya kayak semacam "cie cie" gitu deh. Pokoknya mendekatin itulah artinya.
y    : bahasa dari mana sey itu ?
gue  : itu kalo gak salah bahasa yang dipake sama Pa Tarno itu deh.


Sebenernya banyak banget masyarakat yang gak ngerti sama itu bahasa. Tapi itu bahasa selalu muter2 dikehidupan. Kayaknya 
INDONESIA butuh pakar bahasa gaul deh -___-

Oia, gue inget. Gue pernah baca disalah satu koran lokal Depok.Ada salah seorang guru "Bahasa Indonesia" yang komentar tentang mirisnya penggunaan bahasa Indonesia. Kata beliau gini : "Kenapa sekarang banyak yang menggunakan bahasa alay ?"

Indonesia Indonesia sungguh ironis

9 komentar:

  1. yah anda kayaknya salah satu pakar yang dimaksud.... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha
      Wah, makasih loh~.
      Bisa aja nih kakanya. Jadi, tersanjung --" #apacoba

      Hapus
  2. gak salah sih make bahasa gaul,asal make tuh bahasa pada tempatnya kalo kata dosen aku haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah!
      Super sekali.
      Pinter banget kaka donita ini.

      Iya, pemakaian bhs gaul harus pada tempatnya selayaknya buang sampah pada tempatnya :)

      Hapus
  3. Hahahaha ahaide adek manja pnya pcr baru, ckckck ..

    BalasHapus
  4. haha emang bisaan orang indonesia bikin bahaasa begitu haha :D

    BalasHapus