Demi Jogja Demi Blogger Nusantara 2013

Gugud mogorniging !
Good Morning

HAHAHA, Apakah anda masih ingat dengan bahasa 'g' ?
Kalau masih ingat, berarti anda adalah salah satu 'angkatan lama', Nyiahaha

Eit, biar makin asik plus nyambung, udah baca cerita sebelumnya ? Kalau belum mari baca dulu, ini

Cerita ini bisa dibilang merupakan cerita lanjutan sewaktu gue ikut kopdar besar Blogger Nusantara 2013. Tapi cerita yang ini B-E-D-A. Ini mengenai adegan kenekatan gue yang dilakukan secara sadar. Iya, semua ini Demi Jogja Demi Blogger Nusantara 2013 !


Gambar Tugu Jogja siluet ngambil dari sini, selebihnya diedit sendiri

Cerita ini true story.
Simak baik-baik ya.


Nekat 1
Mendekati hari H acara Blogger Nusantara 2013, gue udah mulai disibukkan dengan kerjaan gue. FYI, gue ini adalah salah satu tenaga pendidik di salah satu sekolah swasta. Jadi, mohon "Hormati kaka guru-mu sayangi teman, itulah kau murid budiman." Eh, kok itu kaka guru ? Iya, soalnya gue masih muda. Masih muda, le o le o le~.  HAHA.

Tepat tanggal 26 November 2013, sekolah gue mengadakan fieldtrip ke Polres Depok. Kebetulan gue menjadi seksi dokumentasi + seksi pengawas. Iya, soalnya yang fieldtrip itu anak-anak bocah, anak-anak TK (kindergarten) + playgroup, men !. Walaupun itu acara hanya berlangsung setengah hari. Tapi lo bisa bayangkan menjaga anak-anak TK itu harus ekstra hati-hati. Lo bisa duduk 5 menit aja itu udah bersyukur banget. Iya, gue serius.

Selang satu hari, tepat tanggal 28 November 2013, (lagi lagi) kali ini fieldtrip part 2 ke Museum Zoologi sekaligus ke Kebun Raya Bogor. Alhamdulillah, fieldtrip yang satu ini anggotanya adalah anak-anak SD (elementary). Yah, udah gede dong mereka ya. Sante weh bisa menjaga diri masing2 tapi bisa dibilang cukup melelahkan. Secara Kebun Raya Bogor itu luas banget dong dan kita semua jalan kaki. Gak apa-apa, anggap aja jalan seribu langkah biar gak oestoporosis. 

Keesokan harinya tepat tanggal 29 November 2013. Event sekolah masih berlanjut. Kelas gue mengadakan cooking project. Acara masak bareng murid. Sebagai kaka guru, gue harus selalu waspada. Karena banyak barang2 yang berbahaya bagi anak-anak. 


Blogger nekat 1 
"Meskipun badan gue yang udah mulai sedikit lunglai karena beberapa event tersebut sebelum hari H acara blogger, maka gue memutuskan untuk TETAP berangkat. Ya, ini semua Demi Jogja Demi Blogger Nusantara 2013. Walaupun yang sebenernya gue udah nitip tiket sama temen gue, kalau gak berangkat kan... hanguslah duit itu. Melayang melambung jauh. Sssstt. HAHA"

bukti tiket dari Jakarta menuju Jogja


Nekat 2
Sore hari, tanggal 29 November 2013. Gue udah mulai sedikit panik. Soalnya kereta yang gue naikin nantinya ke Jogja itu jam 19.00 di stasiun Senen, Jakarta. Tapi gue baru bisa pulang jam 15.30 WIB. Gue bener2 harus berpikir cepat. Akhirnya gue memutuskan untuk izin pulang dulu sekitar jam 14.30 WIB terus nanti balik lagi buat punch out absen terus baru gue ke stasiun UI, Depok. "Lah, kok balik lagi, rajin amat ya". Iya, soalnya kalau gue gak punch out absen pulang. Gue dianggap gak masuk. Uangpun akan melayang. Hih. "Lah, mendingan gak masuk seharian aja". Iya, pengennya gitu, tapi kasian partner ngajar gue, nanti dia kewalahan soalnya lagi cooking project kan. Gitu.

Alhamdulillah, jarak kantor ke rumah deket. Gue ngebut tapi hati-hati juga. Ngeeeng. Nyampe rumahpun jam 15.00 lewat 3 menit. Gue langsung beberes dan tik tik tik tik bunyi hujan di atas genting. Gerimis mengundang. Eh bukan gerimis tapi HUJAN DERES !! Aaaaaakk.

Gue bingung lalu gue pun langsung bergegas makan. Gak nyambung ya, emang. HAHA. Lalu, emak peri datang menghampiri gue. "Kalau kamu emang udah niat berangkat ke Jogja, berhubung hujan deres gini ya udah mending gak usah balik lagi buat absen entar langsung aja ke stasiun UI. Duit emang ilang. Harus ngambil resiko." Emak peri pun menghilang lalu menuju dapur. Iya, emak peri itu emak gue, hehe.

Gue bener2 dilema. Waktu semakin menunjukkan pukul 16.00 WIB tapi hujan tak kunjung reda. Akhirnya gue bener2 gak memutuskan buat gak balik lagi untuk absen. Gajian akan berkurang. Oia, gue baru inget, tadi pagi gue TELAT PULA. HAHAHASEM ! Duit transport pun ikutan musnah. Hih.


Blogger Nekat 2
"Demi Jogja Demi Blogger Nusantara 2013, gue ngantor di hari itu bisa dianggep gue gak masuk seharian. Duit gajian untuk hari itu, melayang. Mungkin inilah yang arti kata "mengabdi" sebenernya. Gue duduk dipojokan."



Nekat 3
Menjelang keberangkatan temen gue bertanya ke gue, "Gimana cara ke Jogjanya ? Sendirian ?". Gue jawab, "Gak kok bareng-bareng. Janjian di stasiun Senen." Temen gue tanya lagi, "Terus ke stasiun Senennya sendirian dong ?". Gue lantang menjawab, "Iya, sendirian". Bentar-bentar mungkin perkataan gue bisa gue ulang lagi.


Sumber dari sini lalu diedit kembali

Gue baru nyadar kalau gue sendirian ke stasiun Senen. Gini ya. Gue pernah kok naik kereta api. Tapi sistem commuter line yang sekarang itu udah pakai kartu dan gak nyobek karcis lagi. Inilah yang bikin gue deg deg ser. Menurut berita yang di tv kalau menggunakan kartu itu bikin ribet. Alamak. Selain itu, gue juga buta arah ke stasiun Senen. Ampe gue googling katanya mesti pake acara transit dulu. Niat banget. Tapi pas di sana, gue selalu bertanya dan bertanya ke orang biar gue gak nyasar. Terus pas gue pake kartu tadi itu, gue sedikit norak. Gue salah men-tap-kan posisi kartu. HAHAHAHA. Terus gue bilang ke mas petugas, "Mas, kok ini gak bisa ya". Terus kata mas itu, "Yah, salah itu mba aturan begini. Gak pernah naek kereta ya ?"

Edaaan ! Gue disindir sama mas petugas. Nampak terlihat norak banget gue. Untung di stasiun UI itu, sepi jadi gak malu2 amat. HAHAHA

Oia, gue hampir salah jalur. Feeling gue gak bagus. Gue langsung tanya ke mba-mba sebelah. Gue salah jalur. Gue hampir naek yang jalur ke arah Bogor. Gue buru2 pindah jalur. Alhamdulillah, gue masih sempet naek kereta ke arah Manggarai yang bentar lagi mau berangkat dan itu kereta terakhir.

Kenorakan gue pun belum berakhir sampai di situ. Gue merasa asing ketika mesti transit di stasiun Manggarai. Gue bergegas untuk bertanya ke petugas tentang kereta arah ke stasiun Senen. Sang petugas hampir menyesatkan gue. Gue hampir disuruh naik di kereta yang baru aja gue turunin itu. Maaf, mas petugas LO GUE END. Akhirnya gue move on ke petugas satunya. Kata petugas satunya. Gue mesti naik kereta arah Bekasi. Apa ? Bekasi ? Gue makin dag dig dug. Dengan berbekal doa dalam hati, gue ikutin perintah mas-nya.


Blogger Nekat 3
"Sikap gue asli norak banget di stasiun. Itu karena GUE JARANG NAEK COMMUTER LINE apalagi sendirian pula. Ya, sudahlah. Gak apa2. Demi Jogja Demi Blogger Nusantara 2013"

Asli. Gue baru ngerti kartu kereta kayak gini. Norak banget ya. HAHA
Dan ini kartu katanya mesti dibalikin tapi gue gak ngerti cara balikinnya. HAHAHASUDAHLAH

Nekat 4
Syukur alhamdulillah, gue beserta temen2 gue bisa sampai dengan selamat di Stasiun Tugu. Waktu menunjukkan pukul 04.00 WIB dan menandakan kalau itu adalah tanggal 30 November 2013, tepat hari acara. Sebenernya panitia menyediakan hotel. Tapi berhubung acara berlangsung di Keraton Jogja jadi kita memutuskan untuk bersolek di kamar mandi masjid deket Malioboro.

Oh My! Ini adalah kali pertama gue mandi sama beberes di kamar mandi masjid. Benar2 nekat. Apa boleh buat demi penampilan yang apik di Blogger Nusantara 2013 kali aja nemu jodoh *eh. HAHA

Namun dapet info dari temen gue, katanya ada perpindahan lokasi. Gak jadi di Keraton tapi di Joglo Abang. Kita semua bingung. Joglo abang dimana pula itu. Sms panitia, telepon panitia belum ada balesan. Oia, ini kan masih pagi buta. Harap maklum.

Akhirnya ada balesan sms juga. Katanya kita mesti ke Edu Hotel. Berkumpul disana dulu nanti ke Joglo Abang-nya bareng2. Setelah mencari informasi, kita bergegas ke Edu Hotel pake Trans Jogja dengan modal perasaan semoga ini jalan yang benar~



Batik kuning itu gue. Gimana walaupun modal mandi di kamar mandi umum tapi tetep kece kan ? :))

Blogger Nekat 4
"Mandi di kamar mandi Masjid itu pengalaman yang pertama kali banget. Apalagi pergi ke suatu tempat orang dengan modal perasaan. Semua Demi Jogja Demi Blogger Nusantara 2013.


Nekat 5
Ini adalah nekat yang terakhir. Ini terjadi tanggal 1 Desember 2013. Waktu gue memutuskan untuk pulang ke rumah. Gue sampai di Jakarta kira2 tanggal 1 Desember 2013 jam 04.00 dan itu hari Senin. Aaaak, waktu mengabdi kembali datang. Kayaknya bakalan telat ini gue. Soalnya gue masuk jam 07.30 WIB. Tadi gue memutuskan untuk naik commuter line ke arah Depok. Tapi setelah gue bertanya ke petugas bahwa kereta communter line baru beroperasi pukul 05.30 WIB dan sekarang masih menunjukkan pukul 04.30 WIB. Wah, kalau gue nunggu sampai jam segitu gak mungkin dong bisa2 gue telat (lagi). Ppppfffttt

Akhirnya gue nekat memutuskan untuk naik taksi. Keren ya gue. HAHA. Keren sih iya tapi fulus-nya itu loh. Gue khawatir jebol. Ditambah GUE GAK PERNAH NAIK TAKSI sendirian gini. Kumaha ieu ? Gue cuma bisa minta doa sama temen blogger gue. Bukan berlebihan tapi gue cukup deg deg-an.

Baiklah, gue mulai dianterin naik taksi sama temen blogger. Gue was-was memperhatikan argo. Setiap menit gue selalu memperhatikan argo. Setiap liat argo, gue liat dompet. Dengan ber-acting seolah-olah gue yakin sama jalan, gue keep calm stay cool. Alhamdulillah sampai rumah masih pukul 05.45. Masih ada waktu buat bersiap2 mandi. Tapi pas gue mau bayar ........... MUKE GILE. Dari stasiun Senen ke Cimanggis abis 150-an rebay !

Gue langsung cerita ke babe gue kalau naik taksi abis Rp 150-an ribu ternyata. OMG ! Terus babe gue nanya "Emang tadi jalannya lewat mana ? Kamu bilang apa ?". Gue jawab, "Lewat tol kok. Tol Cijago. Keluar tol Cijago terus lewat Cisalak. Babe gue respon, "Laaaaaaaah, pantesan ! Itu mah muter2 namanya. Aturan mah lewat tol Kp. Rambutan terus lewat Cijantung and bla bla bla. Kamu gak ngerti jalan sey."



Bukti bayar tol, heu~


Blogger Nekat 5
"Gegara gue gak tau arah jalan yang tepat buat pulang, maka terbitlah argo yang fantastis. Maklum gue gak pernah naik taksi sendirian gini. Apalagi lewat tol di pagi buta dan hanya berdua dengan sang supir. Bener2 Demi Jogja Demi Blogger Nusantara 2013 Demi Pulang ke Rumah Demikian Terima Kasih"



Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba kontes Ceritakan Pengalaman Nekat di Blogger Nusantara 2013

15 komentar:

  1. ente ngikut ke jogja? wih enak ya, temen sayah juga dari regional ciamis ada kesana, sayah juga kepengen sih tapi udah kelas 3 SMA, pupuslah semua harapan karena persiapan ulangan -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muehehe, iya lih begitulah :D
      Wah, iya ya kalo udah di posisi tingkat akhir itu emang serba dilema kalo mau ikut ini itu. Iya, demi kelancaran masa depan. Bukan begitu ? Bukan

      Hapus
  2. Balasan
    1. Muehehe.
      iya, nekat tapi agak norak juga ya :))

      Hapus
  3. lo ke jogja qon?
    oke fine! gak ngajak2! hahaha

    BalasHapus
  4. lo ke jogja qon?
    oke fine! gak ngajak2! hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHA
      Lo ke Jogja juga kan, cemil ? Iya kan ?
      Naek pesawat lagi, ppffftt. :p

      Hapus
  5. dih pantes pas di edu hostel ngilang eh malah foto foto di rooftop
    wkwkwkwk

    mangenak naek taksi 150k
    :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHAHAHA
      Mengabadikan moment, hel. Maklum "wanita" :))))))))

      Deuuh, --"
      Gantiin dong, hel :3

      Hapus
  6. Haii, salam kenal. Maaf ya kalau kemaren pas event kami panitia kurang maksimal. Mohon maaf.
    Perjuangan banget ya untuk ke Jogja. Hebaaaatt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eeh, ada kaka panitia disini :3

      Wah, iya ka. Namanya aja acara besar. Jadi, bisa dimaklumi kok, hehe

      Wah ! Iya, betul. Perjuangan bangeeeeeet !!

      Hapus
  7. keren ceritanya, benar benar blogger nekat dimi blogger rela apa saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muehehe, terima kasih maz echo !!
      Blogger nekat ya blogger nekat

      Hapus
  8. Sudah baca tentang postingan sebelumnya juga. Ternyata keren juga ya acaranya, padahal kata temen gue agak ngawur. -__-
    Yang kebetulan itu kocak bangeet. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, sebenernya mah di agak2 gimana gitu. Tapi kita cari cara lain biar keliatan asik.

      HAHAHA, lo juga ke-be-tu-lan di.
      Kebetulan kita satu almamater *apadeh*

      Hapus